Dora gave birth to 4 little kittens.

Yang gue takutin akhirnya kejadian, Dora melahirkan di rumah.

Satu sore dia main ke rumah, gue kasih makan, petting-petting sebentar, lalu gue tinggal masuk karena lapar dan dia hang out di teras seperti biasa.
Saat gue makan di meja makan, Dora mendadak bawel.
Bawelnya, baweeel, like suaranya entah kenapa lantang.
Tetiba dia pindah ke pintu garasi... ngeong-ngeong sambil lihatin gue di meja.
"Dora jangan di garasi nanti diomelin Mami!!!"
Lagi manja banget sih, gue pikir.
Tapi anak ini kok ngeongnya gak berhenti.

Then it struck me, IS SHE IN LABOUR???

Gue samperin lah ke garasi dengan panik.
Dia udah cozy di atas keset dari bahan karung.
Gerakannya restless, dan tetiba dia curled up, ekornya masuk, mukanya lesu.
Oh no. Gue panik. Ngeri nyokap pulang sebentar lagi dan ngomel...
Gue tarik-tarik kesetnya perlahan dan gue kaget lihat ada bagian yang basah.
Fix sih ini mau melahirkan...

Gue langsung ngubek-ngubek kardus dan sialnya ga nemu kardus yang luas...
Gue tarik lah si keset karung itu dari bawah badannya perlahan dan masukkin ke dus.
Gue iming-imingin Dora biar masuk ke kardus.
Setelah memperhatikan beberapa saat akhirnya dia masuk sendiri ke kardus tanpa protes sembari ngebenerin posisi kesetnya. Smart girl :')

Gue dan Rizky pindahin dia ke taman di depan jendela kamar gue supaya gue bisa cek dari dalam kamar. Dia masih gerak-gerak gak tenang dengan wajah sedih.
Gue usap-usap kepalanya sambil bilang, "Sabar yaa, bentar lagi beres..."
Setelah beberapa saat gue tinggal dia untuk mandi.

Seselesainya sambil pake baju dari kamar, gue intip loh kok kardusnya kosong...
Gataunya dia udah pindah ke rumput dengan satu bayi kucing yang tali pusarnya masih belum putus. Gyaaaa. Calico. Gue tahu bapaknya siapa... si kucing preman jahat itu!!! Kinda glad, bukan Kunta yang hamilin.

Si Dora jilat-jilatin vaginanya dan selaput bayinya bergantian... it's so fascinating. Mungkin kucing lebih kuat dari manusia, birthing aja cool calm collected gitu, cuma pas kontraksi aja ngeong-ngeong... bersihin sendiri pula, dan BERSIH. Like, Dora itu resik sekali. Kemudian gue pindahin lagi kardusnya ke dekat dia dan gue tinggal masuk lagi. Probably masih ada 3 bayi lagi yang belum keluar dan gue gak kuat jongkok di taman. Gue gak bisa jongkok lama-lama sekarang... astaga apa artinya. Anyway, banyak nyamuk juga.

Berikutnya dari dalam kamar setengah jam kemudian, gue cek lagi keluar jendela, lagi-lagi dia ga ada di rumput! Duh, anak ini. Ternyata dia pindah lagi ke garasi lagi!
Kembali panik... gue dah ngeri ngebayangin nyokap ngomel.
Kali ini dia duduk di atas keset karet dan sekarang sudah keluar tiga, dua anak lainnya kayak dia coraknya!

Gue ambil lagi kardusnya dari taman dan pindahin ke garasi lagi dengan harapan dia masuk kesana.
Then she did! Dia masuk dengan sendirinya, thank God. Dua anak lagi nyusu bergelantungan pas dia jalan, satu ketinggalan di keset! Aduh... Dia kayak bingung aduh anak gue ketinggalan satu tapi gimana ini ribet... Akhirnya gue pake sarung tangan plastik dan berusaha angkat si calico yang ketinggalan. Oh man, skeletal dan geliii, kayak bayi alien atau apa. Belum jelas bentuk kucingnya...
Dora membiarkan gue dan merhatiin aja dari dalam kardus. Awww, I'm her friend...

But I'm sorry I gotta move you Dora, jadi gue dan Rizky dengan terburu-buru mindahin dia dan tiga anaknya di dalam kardus ke depan rumah kosong. Phew.
Langkah berikutnya, ngelapor ke yang punya rumah.
Nyokap lagi di AEON dan histeris. "ADUUHHHH, INI LOH YG MAMI TAKUTIN. Buang kesetnya! Yah Mami nyasar deh, lagi nyari anggrek, dimana sih?? Mas, Mas, parkiran itu dimana ya??? *repot sendiri pokoknya* Baru tadi siang mami liat dia mikir, kok si Dora ga ngelahirin ngelahirin ya... Beneran aja!"
Apparently dia gak marah sih, cuma heboh sendiri aja.
Tadinya dia mau suruh security komplek bawa Dora entah kemana sedih banget kan huhu, gue ngeri ngebayangin dia dipindah ke teritori lain...
Untungnya gue kepikiran buat pindahin dia ke rumah kosong.

Keesokan harinya, gue cek ke rumah kosong, bayinya lagi tidur semua, sudah bersih cakep, 3 tabby dan 1 calico... Doranya juga sudah bersih dan lincah seperti biasa. Bahkan anaknya ditinggal-tinggal sembarangan banget. She's a bad mother! Malam-malam gue intip dari balik gorden, nyokap lagi ngasih si Dora minum... cieee sebel-sebel mulai peduli kan...

Karena gue baru banget mandi dan males bebersih tangan lagi, jadilah Bagus yang saat itu lagi nginep, keluar dan kasih Dora makan. Rasanya for a second, all is well.

Besoknya gue ke Jakarta karena mau pindahin baju sedikit-sedikit ke apartemen. Di stasiun gue dan Bagus nungguin uber lalu tetiba ditelepon sama tante (adik nyokap yang paling kecil, karena umur kita gak jauh-jauh amat jadi manggilnya 'cici') yang lagi maen ke rumah.

"Mpek (she called me that since we were little), si Dora mati."

Comments

Popular posts from this blog

Movie Journal Jul-Aug 2017 (10)

I know, I don't pray that much.

Conquistadora Velasquez