#JAPANWITHDRAWAL

Rasanya mau bahas soal Jepang secara rinci, siapa tahu berguna untuk yang pingin kesana tapi rasanya effort yang harus dikerahkan banyak ya hahaha. Maybe later?

Sekarang pamer foto-fotonya dulu deh.
Dikarenakan dari berbagai kamera (kamera xiaomi bego, kamera iphone 6s temen, dan kamera Sony alpha sekian nya temen - oiya cap lensa nya ilang dan gue belom cari gantinya!!!) jadinya beda-beda resolusinya. Terus dah gitu ternyata habis edit di vsco susah payah (warnanya ga bs senada!!! frustasi brengsek) ehh transfer ke macbook warnanya kok beda!!! Fuck you retina display.

Susunnya per daerah kali yak. Semoga berkenan!

TOKYO - YOKOHAMA


Ginza, ga ada apa-apa buat gue, isinya barang bermerk yang gak bisa gue beli. Nemenin temen doang muter-muter gatau nyari apaan dan gue bego melongok. Jangan makan di Sapporo Beer Hall kalau lo kelaparan, mahal dan porsinya sedih. Oke kalau lo mau nongkrong dan suka beer. (._.   ) It was a bad start for me tho. Uniqlo sekian lantai pun isinya ya mirip-mirip aja sama Jakarta, harganya pun. 



Jalanan tetiba ditutup macam car free day. The weather was so nice. The sunlight was perfect. It was marvelous. Oh, di Ginza, everyone looks good. Banyak oma oma classy demen banget liatnya!






Higashiya Ginza, kalau mau ngeteh cantik sambil nyicip wagashi boleh banget. Boker di Jepang pertama kali disini :') terus mainin tombol-tombolnya cos why the hell not?!?! Di Ginza banyak galeri mungil, liat-liat deh lagi ada pameran apa.


Kalau di Tokyo mampir ke Yanaka deh, old city gitu dan vibe nya laid back sekali padahal di Tokyo. Yanaka cemetery luas sekali, tranquil sekali dan enak buat jalan sore-sore. Banyak yang bawa anjingnya jalan, bahkan tidur siang segala di kuburan. Jangan lupa mampir ke Yanaka Ginza! Sepanjang jalan isinya jajanan dan toko pernak-pernik kucing-kucingan.


Yanaka no Shippo-ya. Jual kue bentuk ekor kucing nyebelin yang isinya gue gatau apa aja karena kanji... karena yang ini gue bisa baca katakana custard yaudah ini aja. Kulitnya agak garing tapi nyes empuk banget dan custard nya hangat. Dead.


Tokyo di awal trip, stay nya di airbnb. Daerahnya di Setagaya, agak pinggiran gitu. Serpong-Jakarta kali ya? Cuma kan kereta di Jepang paling 20 menit dari sentral, kalo Serpong-Jakarta kan bisa sejam setengah atau 2 jam sendiri yah, makanya orang Jakarta edan edan... Setagaya deket sih sama Shinjuku Shibuya. Neighborhoodnya enak banget!!! Banyak flat dan... apasih, mereka sebutnya mansion bukan? Bentuknya gemes-gemes. Dan banyak makanan...... sampe tengah malem pun masih banyak gerai makanan yang buka.


Ini rumahnya... yang punya laki bule dengan istri jepun. Kamarnya mungil tapi rumahnya rapi dan bagus banget. Mereka juga sangat helpful dan easy going sekali. Kamarnya ada heater segala jadi gak kedinginan deh! 600 ribuan semalam, bagi dua jadi cuma 300ribuan! Drawback nya cuma agak jauh jalan ke stasiun, tapi sepanjang jalan menuju stasiunnya itu menyenangkan sekali daerahnya - dan jajanan.


Macam ini. Lupa namanya apa. Tonkatsu sedeng. Enak banget.


Aku padamu...


Nah Setagaya deket banget sama Shimokitazawa. Daerah hipster banyak (boleh ya nyebut lagi pls pls...) jajanan dan thrift shops. 



Karena selama di Indonesia jalan kaki paling dari kamar ke kamar mandi, nyamper uber, turun uber, dan begitu aja... jadilah kaki dan segala otot syok sampai di Tokyo. Cek di iphone, masa selama di ((rumah)) steps seharian paling cuma 200an sampai 3.000??? Mendadak hari pertama di Tokyo jadi 24.000!!!!!!!! Itu kaki sakitnya alamak. Tapi rendeman di onsen sejam aja mendingan banget loh! Seenggaknya kemarin itu 5 hari pertama kaki menderita, habis itu mereka mulai adaptasi deh.


Pores pores pores.


Akiba ruwet sekali. Granblue Fantasy, Osomatsu-san, dan om om PPAP jijik itu lagi ngetren. Mandarake asik banget sih buat gue. Malu banget nanya komik Mentaiko dimana sama embak-embaknya. Akhirnya diarahkan ke lantai 5 yang isinya... doujinshi. *blushed* Beli artbook Mentaiko deh, mayaaan.


OH, DQ lagi anniversary, trus ini theme Lawsonnya DQ deh. Jual pernak-pernik DQ ga penting. Then again, di Jepang benda-benda yang minta dibeli itu benda-benda perintilan gak jelas!!! Mereka beneran serius soal packaging dan grafis deh. Gila semuanya teriak beli aku beli aku.


Moomin Cafe! Duduk lalu dikasih boneka buat... entahlah.


Chicken Pilaf ini enak. Ayamnya gak pelit. Dan mohon diperhatikan yaaa jangan terjebak beli drink set dimana-mana, apalagi di theme cafe. Mereka ngasih air cuma-cuma dan bisa minta refill sepuasnya. Bayangin aja minuman macam teh sama beer harganya sama. Rata-rata 540yen. 60rebu buat minum, bye.

Oh oh sama ini, pada bilang Jepang mahal etc etc, kalau dipikir-pikir, mirip sama Singapur loh! Ga boong.


Mamma Moomin.


Jaket ini pinjaman.


Roppongi cantik ya!


Maman! Akhirnya bisa lihat dengan mata kepala sendiri.


Ini bunga.


Ini tanaman rambat.


Snoopy Museum memang gak interaktif kayak Ghibli tapi kalau lo suka Peanuts, by all means, sini mampir! Souvenir nya bagus-bagus dan makanan di cafe nya enak! 




Dikasih selimutnya Linus karena nama Cafe nya Cafe Blanket.


Dan oh, tiket Snoopy Museum spesial sekali karena bentuknya comic strip Peanuts yang terbit di tanggal yang sama saat lo berkunjung.


Sarapan taco. Di gerai ini cuma jual Takoyaki dan Tacos (see what they did there?), oh sama soft cream.


Ke Odaiba kemalaman jadi gak lihat Gundam itu. Cuma sempat mampir ke Ooedo Onsen Monogatari. Ooedo Onsen Monogatari itu kan ceritanya onsen theme park ya, di dalemnya ada area makanan macam lagi matsuri palsu indoor gitu. Onsennya sendiri macamnya beda-beda. Astaga gue sih baru setengah jam lelepan aja udah keleyengan!!! Gue gak pernah masalah sama nudity sih, dan kalau lo ngebayangin seruangan sama banyak titit kayak gimana sini gue bilangin, sumpah gak seksi sama sekali. Jembut orang Jepang tebel-tebel dan lurus macam ijuk gitu. Di dalam juga ada tempat scrubbing gitu, tapi yang ngescrub tante-tante gitu... malu ah.


Freshness Burger!!! Mirip sama Mos tapi enak banget dan rasanya lebih fresh tapi bisa jadi ini mind control karena namanya Freshness Burger. Nama yang aneh kalau dipikir-pikir... Lobster bisque nya juga enak sekali!


Yokohamaaaaa~



Akhirnya nyobain si cremia ini setelah Ica berkali-kali ngingetin suruh cari. Soft cream nya soft beneran dan milky luar biasa, terus cone nya macam lidah kucing tapi bukan. Kayak egg roll nya monde deng! Eh iya gak ya...? 500yen.


Dan dia cepet banget lumernya............ grrrr.


Yokohama Hakkeijima Sea Paradise luas banget. Selain akuarium ada theme park dan atraksi2 lainnya. Bisa kasih makan otter juga, lihat beluga dan atraksi sea lion gemesss di open air aquarium nya. Ada tempat mancing dan bisa dimasak sekaligus ikan hasil tangkapannya. Lihat haunted house dan gue kegirangan. Jeleknya di Jepang kadang udah bayar tiket masuk, di dalem atraksinya bayar lagi. Karena gue ga beli tiket terusan jadilah gue bayar 500yen buat masuk haunted house nya. Si mbak mbak struggled sekali jelasin pake inggris kudu ngapain di dalem. Yah pokoknya begitulah, dan dia bilang sambil unjukkin gambar petunjuk kalau berhasil keluar dan memecahkan teka-teki bakalan dapet (dia nunjuk ke gambar tanda tanya) hadiah. I LOVE PRIZES. Dan di dalem bapuk banget asli tapi gue kebayang sih cewe-cewe Jepang kyaaa-kyaaaa an begitu sambil ngomong KOWAI YO DAME DAME~~~ terus gue berhasil deh keluar dan memecahkan teka-teki. It was a breeze cieh gitu sombong. Dikasih lah hadiahnya... jeng jeng. Sebutir permen................ bajingan.




Nyebelinnya toilet Jepang itu flush nya suka misah sendiri tombolnya. Kadang di belakang. Kadang di antara tombol-tombol, kadang bisa menclok sendiri di tembok... Saat gue mau pulang dari aquarium ini gue kebelet pipis. Karena toilet di dalam Hakkeijima Sea Paradise klosetnya kloset jepang jadul yang kayak gitu tuhhh (tau kan tau kan???) dan gue parno karena komik sialan yang gue baca pas SD dan suka muncul setan Nanako atau apalah di toilet jongkok itu, gue ogah banget pipis di toilet macam gituan. Terus gue pipis di toilet untuk disabled... terus gue bingung flush nya yang mana... jadilah gue pencet satu tombol abstrak dan astaga tetiba alarm nguing nguing kayak air raid. Ternyata itu tombol emergency buat disabled person...


Di Tokyo part 2 alias penghujung trip, kita nginap di Tokyu Stay Hotel (bagus banget dan terjangkau! Check it out!) dan ada di daerah Shibuya. Cabangnya banyak. Menggerek-gerek koper lah kita dan jalanan Shibuya banyak yang mendaki gunung lewati lembah gak lucu sumpah apakah ini yang Yesus rasakan membawa salib ke bukit Golgota. Lebay. Tapi enggak, serius, engap banget mau mati. Sampe hotel mau check in jeng jeng... ternyata kita beda cabang......................................... gak deh ya. Akhirnya untuk pertama kali kami naik taxi. Untung gak jauh gimana gitu dari cabang Shibuya ke cabang Meguro. 1.500yen saja. Phew. Nah itu 730yen argo baru banget nyala. Do the math.


Buat yang mau ke Studio Ghibli dan dibilangin kudu mesen jauh-jauh hari itu beneran ga main-main gue nitip orang airbnb dari sebulan sebelomnya aja akhirnya dapet hari terkhir sebelum pulang dan jam 4 sore!!! Mereka tutup sekitar jam stengah 7 kalo gak salah???

Dan yang ini penting nih, kalau yang belikan orang lain (in my case, orang airbnb) jangan lupa sertain foto ID orang yang beli karena ditagih. Gue nyaris gak dikasih masuk. Untung orang airbnb nya bisa dihubungin dan fotoin ID nya. Seperti saran dari Ica pun, gue akan sarankan ke yang lain, antri theatre nya dulu aja baru roam around setelahnya! Saat itu gue diputerin film pendek yang anak kecil anjingnya hilang. Manis ;)




Robot Laputa nya sedih lihat orang-orang Indo di toko merchandise pada bilang ih-lucu-ih-lucu-ini-karakter-apa-emangnya-gue-juga-gatau.


Oma oma pelayannya nawarin chinese menu NO THANK YOU english please.

GIFU (Gero - Takayama - Shirakawa Go)


Shirakawa-go itu mahal loh, dari Takayama naik bus pp aja hampir 5.000yen.
Gue bingung sampe menuju pulang ini muter-muter dan kok gue gak lihat desa macam di poster-poster dan google image???? Ternyata kudu naik shuttle lagi nun jauh ke sana... Sebel? Sebel lah.
Balik lagi??? GA.








Gubuk-gubuk ini banyak serangga.............



Karena kita gak nemuin desa-desa yang kayak di Google Image itu, akhirnya kita masuk ke open air museumnya aja deh daripada sedih (bayar lagi tentunya...), nah isinya macam replika dan penjelasannya gitu lah.



Foto ini diambil ketika Cavin berusaha melihat ada apa dibalik kerumunan turis Cina yang banyak jumlahnya dan berisik sekali. Ternyata sebuah jembatan...



Nyesel banget di Takayama cuma semacam transit untuk ke Shirakawa-Go. Padahal old town nya Takayama cakep bangettt. Gue cuma ada waktu pagi hari sebelum naik Shinkansen menuju Kyoto dan toko-toko pada belum buka :'(


Lah urutannya kebalik, harusnya ke Gero dulu baru Takayama dan Shirakawa-go. Anwyay...


Gero itu kota mungil isinya onsen dan onsen...


Sungai-sungai gemes.


Demi, pantat gue dingin banget ini. Mungki karena foto-foto ini juga temen gue udahannya sampe Takayama masuk angin dan demam...


Hotel yang kita tempatin, Gero Ogawaya, macam ryokan tapi modern gitu. Ada outdoor onsennya cakep banget astaga. Dan hotelnya tua. Baunya tua. Kamarnya tua. Malam itu gue kena sleep paralysis dan kayak liat ada sosok berambut jatuh-jatuh di ujung kamar gue. Gue berusaha bangunin teman gue dengan susah payah untuk bangunin gue. Rasanya ngomong super lambat dan berat. Entah gimana gue udah sadar dan temen gue udah nyalain lampu meja. Gue keringetan. Dan kata teman gue, gue ngigau ngomong Jepang dan minta tolong buat dibangunin. Iya iyaaaa, ada penjelasan ilmiahnya kok. Sigh.



Lah ini bapak-bapak Sushi di Takayama lagi-lagi fotonya kebalik urutannya. Saat itu hujan deras banget dan semuanya dah pada tutup di Takayama. Akhirnya kita masuk ke restoran kecil ini dan pesan sushi set terenak yang pernah gue makan... Gue ga doyan sushi padahal. :')
Mungkin karena hujan deras dan lapar dan atmosfir tapi entahlah. Uni! Akhirnya gue makan uni... dan pickled ginger nya manis sekali rasanya serasi sama sushi rice nya. Terus teh panasnya bikin dada hangat dan lidah terbakar sejenak membuat gue lupa kalau gue bete karena sepatu gue basah kuyup. Hiks.


Mencoba foto seronok.

KYOTO


KYOTO IS THE BEST. Tau gak sih ternyata Kyoto itu sister city nya Yogyakarta? Gue pun baru tahu! Katanya lengkap ada plat official nya atau apa. Moodnya laid back sekali dan tradisional. Kebetulan nginap di 9hr Kyoto Capsule Hotel (ternyata lega loh kapsulnya dan gue tidur pulaaas banget, asli gak se claustrophobic yang gue bayangkan) dan dekat banget sama Teramachi. Teramachi macam surga, oke??? Terus terus teruuuus tetiba nyampe Gion. Enak banget deh pokoknya!










Temu Zara dan kita ke Fushimi Inari bersama.


Jajan dan jajan, sekali jajan 500yen. Hiks.


Fushimi Inari kalau ditelusurin katanya sampai puncak bisa 2 jam? Ogah sih.


Semua orang kemari fotonya sama dan sejenis kan. Sama kayak di Google image juga. Yaudah yang penting pernah menjejakkan kaki.



Apa-apaan gue banyak belanjaan kayak tante-tante repot.


First Kitchen by Wendy's. Entah apa bedanya.






Oh, gue diajak Zara ke Village Vanguard dan gue masa overwhelmed terus nangis di pojokkan antara komik-komik doujinshi dan rak yang isinya barang-barang Suehiro Maruo. So many thing I wanted to buy but I couldn't??????????? Gak nangis gegerungan sih lebih ke mata berkaca-kaca dan muka merengut jelek. Sedih beneran. Ini kedua kalinya. Yang pertama pas di Kiddy Land Tokyo. (._.   )

Pasar yang Zara ajak itu apa ya namanya... Nishiki market??? WAH ITU JUGA BANYAK JAJANAN. Astaga soy bean donut pakai saus caramel ENAK BANGETTT!!!
MESTI COBA OKE???

Saat mau bertolak ke Osaka, menuju stasiun, kita nemu toko permen gemes bangetttt namanya Cro Chet. Kayak permen artisanal? Rasanya banyak bangetttt. Aneh-aneh pula. Mojito, sakura, red wine, hibiscus, banyak deh!!! Masuk-masuk dikasih teh... mau ga mau kudu beli ya jangan jangan ini taktik tersamarkan oleh kebaikan. Cek website nya deh.

OSAKA



Dotonburi siang hari. Rame banget...



Es krim di Jepang itu serius semua soal kualitas. Gak main-main enaknya (dan bungkusnya!). Gak kayak es krim Wall's sini yang rasanya kayak aer pakai perasa terus dibekuin. Hhhhh.


Karaoke 3 jam habis 6.000yen berdua... astaga. Tapi rasanya gue gak pernah karaoke sepuas ini. Shiina Ringo, Tokyo Jihen, Yuki, semua yang gue mau ada. Oiya, minumnya dikasih gratisan dan free refill!!! Sinting kan.


Dotonburi malam hari. Gak ada beda ramenya. Dotonburi banyak banget makanan! Gue nyobain titit sapi di tempat BBQ, rasanya kayak karet. Gak menjijikkan sih, cuma gak enak. Gak ngerti gimana caranya foto di depan si Glico Man ini. Harus milih, mau Glico Man nya yang kelihatan dan elo nya gelap, atau elo nya kelihatan tapi Glico Man nya gelap. (._.   ) Unlesssss, kameramu ajibbb.


Iya di kanal nya bisa naik perahu beginian.


Kami ke Himeji Castle!






Sampe atas yaudah gitu aja terus turun lagi.
Dan semuanya dalam kondisi ngantri sodara-sodara. Hhhh.
Ada sebuah sumur yang sering diasosiasikan dengan kaidan. Look it up deh. Namanya Okiku's well.


Shinsekai!!! Sayang sekali towernya gak nyala. Ketemu Ryosuke, dan dia mengiyakan soal Shinsekai itu daerah berbahaya rawan rampok. Atuttt...


Bioskop ini nyetel filem filem erotis. Ada Love nya Gaspar Noe hehehe.


Ditraktirrr! Untung aja ditraktir. 8.000 yen bonnya.........
Kushikatsu specialty nya Osaka, biasa aja gak ngerti spesialnya apa.
Cuma udang, daging, jamur, etc lightly battered dan digoreng terus makannya celup saos...


Doubutsuen-mae. The name implies lah ya, kebon binatang, jadi stasiunnya banyak mural binatang gitu. Gemas.


Ini apartemen airbnb kita di Osaka, dari Dotonburi masih jalan jauh kesana lurus dan luruuuuus sampai ke sebuah mansion tua mengerikan. Yang punya airbnb bilang, orang Jepang banyak yang gatau soal airbnb dan jangan ngomong sama siapapun kalau papasan di lorong... gulp.

- - -

Udah ya? Tuh kan fotonya dikit... Apa ini termasuk banyak? Abis gak napsu foto-foto entah kenapa.
Bersyukur juga sudah selesai karena KULELAH. Okeh.

Japan.

I'll be back.

*Terminator style*

Comments

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Movie Journal Jul-Aug 2017 (10)

I know, I don't pray that much.